June 17, 2021

Trendrays.com

Trend Info Terkini

Dolar Bisa Merosot di Bawah Rp 13.000 Jika Ekonomi AS Belum Pulih Duluan

Pengamat komoditas Ariston Tjendra memperkirakan rupiah akan terus menguat terhadap dolar Amerika Serikat (AS) hingga level di bawah Rp 13.000 per dolar AS. Penguatan rupiah terhadap dolar AS karena didorong sentimen positif, harapan pulihnya ekonomi di tanah air dari akibat pandemi Covid 19. Menurut dia, investor akan tertarik untuk meninggalkan dolar AS dan memindahkan asetnya ke negara berkembang, sehingga dapat memperkuat mata uangnya.

"Para pelaku pasar akan berbondong bondong masuk ke aset berisiko untuk mencari yield yang lebih tinggi, termasuk aset indonesia," kata Ariston. Dia memberikan syarat bahwa rupiah dapat melesat ke bawah Rp 13.000 dolar AS jika pemerintah dan lembaga negara sanggup membuat neraca transaksi berjalan positif. "Iya mungkin saja ke bawah Rp 13.000. Ini harus didukung dengan neraca berjalan yang positif," tutur Ariston.

Pengamat pasar modal Hans Kwee menambahkan, pemulihan ekonomi AS yang lebih cepat dari negara lain berpotensi menaikan minat pelaku pasar akan aset berisiko di Negeri Paman Sam. Hans menjelaskan, naiknya minat terhadap aset di AS bisa menyebabkan dolar AS menguat, tapi belum akan terjadi dalam waktu dekat. "Dalam jangka pendek stimulus akan menyebakan likuditas dolar AS yang longgar di pasar keuangan, sehingga berpotensi memperlemah dolar AS terhadap mata uang negara lain," pungkasnya.